Solusi Tepat Wanita Cermat

Bismillahirrahmanirrahim.

Halo teman-teman!

Saat menstruasi biasanya teman-teman pakai pembalut apa sih? Boleh dong sharing. Kira-kira nyaman gak nih? Atau justru bikin iritasi dan gatal? 

Aku dulu pemakai pembalut sekali pakai juga loh, yang mudah ditemui di tempat terdekat. Maklum semasa indekost, pikirku, dengan beli yang murah cukup ngirit pengeluaran. Tapi kok ya bikin gak nyaman, jadi iritasi dan gatal. 

Setelah sambil kerja jadi pedagang online, mayanlah bisa beli pembalut sekali pakai yang bermerek. Nyaman sih, gak bikin gatel tapi... mahal. Hmm. Mana abis dipake dibuang gitu aja. Man eman duitnya. 

Setelah mikir keras, aku coba browsing cari pembalut ternyaman, eh muncul pembalut kain yang aman dan bisa dicuci ulang. Wah, langsung dah, eksekusi.

Saat menstruasi datang, aku coba pake pembalut baru itu. Dan emang nyaman, gak bikin gatel ataupun iritasi. Tapi... bocor. Hiks.

Rasanya mulai resah, aku jadi balik pakai pespak lagi. Soalnya kalau mau ke kampus dan itu bocor, kan gak lucu.

Sampai akhirnya Allah pertemukan aku sama Yuspin. Dan aku tuh jatuh cinta pada pandangan pertama tau. Duh!

Kamu tau apa yang bikin aku jatuh cinta sama Yuspin? Warna dan motifnya itu... ya ampun, gemes banget. 

Aku baru tau kalau Yuspin itu pelopor pembalut kain pertama di Indonesia. Pantes! Kualitasnya benar-benar nagih. 

Pokoknya aku rekomendasiin banget buat teman-teman yang biasa pakai pespak hijrah ke pembalut kain Yuspin ini. 


Kamu cukup beli sekali, pakainya bisa berkali-kali. Nyucinya gampang banget, tinggal direndam, dikasih sabun batangan atau sabun Yuspin, kucek sampai noda hilang. Jemur, setrika dan bisa dipakai lagi.

Yang pastinya aman, gak ada zat pemutih saat produksi, di mana zat tersebut bisa menyebabkan kanker serviks dan jenis penyakit lainnya.


Gimana? Mau buktikan sekarang apa nanti? Yuk beralih ke pembalut kain Yuspin!

Untuk tanya-tanya atau beli, bisa langsung klik link Yuspiners


Komentar

  1. Wuah, udah lama banget nih Yuspin jadi whislist saya yang mau dibeli. Bisalah nih, kalau udah ada bajetnya kemari aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama deh..aku juga dah lama pengen pake pembalut ini biar lebih ramah lingkungan gak banyak sampah pembalut..

      Hapus
  2. Semoga Allah mudahkan ya Kak. Aamiin.

    BalasHapus
  3. Beneran solusi tepat wanita cermat nih Yuspin, enggak pakai pespak lagi selain demi kepentingan kesehatan juga untuk mengurangi sampah.

    BalasHapus
  4. Aku pernah duluuuuu zaman SMP nyobain pakai pembalut kain punya mamahku sebentar aja sih. Kalau sekarang malah ga pernah. Yuspin ini bisa dibeli di mana yach? Harganya berapaan dalam 1 kemasan? Mencucinya pakai air biasa atau wajib dengan air panas, mbak? Thanks :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa langsung klik Yuspiner di akhir tulisan Kak. Untuk harga tergantung paket Kak. Ada paket reguler dan paket komplit. Enaknya nih Kakak langsung chat aja!
      Nyucinya gampang, pake sabun batangan digosok ke area pembalut, rendam pakai air biasa lalu kucek di air mengalir. Yuspin juga nyediain sabun kok!

      Hapus
  5. huhuhu dulu saya pingin banget pakai pembalut yang bisa dicuci begini

    karena tau banget sampah pembalut sekali pakai selalu bikin masalah

    sayangnya dulu mahal sekali dan harus impor

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuspin ini pelopor pembalut pertama di Indonesia Kak. Kualitasnya gak perlu diragukan lagi, udah ada antibacterial juga.

      Harganya gak mahal Kak. Justru sangat menghemat pengeluaran bulanan untuk beli pembalut. Beli sekali pakainya berkali-kali.

      Hapus
  6. Wah kalo nenek moyang kita dulu yang ibu2nya pas mens (peluruhan sel telur) biasanya pakai gombal/pakaian bekas untuk menyerap darah haid. Kalo sekarang banyak perempuan yang pakai produk2 pembalut ya, gpp cuma tetap harus memperhatikan sisi kenyamanan dan tentunya tetap bersahabat ya kak.

    Untuk produk2 pembalut belum terlalu paham hehe.. Thanks artikel di atas menambah pengetahuan saya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Kak.. pakai pembalut kain lebih sehat, aman, hemat dan ramah lingkungan.

      Hapus
  7. Biar mengurangi sampah di bumi juga ya dengan pembalut seperti ini. Saya juga terkadang pakai.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih Kak. Turut serta menjaga lingkungan dari sampah pespak.

      Hapus
  8. Kalau saya untungnya punya kulit yang membajak cuma sehingga pakai pembalut merk apa saja nggak jadi masalah. Hanya saja memang kadang bocor, kalau pembalutnya terlalu tipis atau yang tidak terlalu menyerap.

    Kayaknya boleh juga nih coba pembalut seperti ini, untuk meminimalis kan sampah dari pembalut bekas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuspin udah ada anti bocornya Kak, nyerap dan permukaan tetap kering..

      Hapus
  9. Kayaknya saya perlu japri mbak Puspita, nih. Soalnya memang saya baru mau mencoba menggunakan pembalut kain yang aman serta nyaman. Mbak Puspita, japri ya buat informasi lebih lanjutnya.

    BalasHapus
  10. Kalau pakai yuspin nggak bocor Mbak? Aku tuh pakai menstrual cup tapi terkadang masih pakai pembalut kain juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuspin ada anti bocornya Kak. Aman Insyaallah. Wuah, aku malah belum pernah nyoba pakai mens cup

      Hapus
  11. Bener banget, pernah ada masa-masa haid lama dan banyak, pembalut yang digunakan membuat tak nyaman dan bikin iritasi. Sekarang ga perlu kuatir karena ada pembalut Yuspin yang juga bisa dicuci dan pakai lagi. Hemat, bersih diri dan lingkungan juga ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul. Kakak udah pakai yuspin juga yaa? Hehehe

      Hapus
  12. Dulu pas aku kecil jg tahu kalau ibuku pakai pembalut dr kain namun aku tidak melakukannya karena ya itu jeleknya aku ga ingin ribet hehehe. Tapi bagus jg pembalut kain kan ngurangi sampah yg ga bisa diurai ya kak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul kak. Mengurangi limbah pespak yang super waah...

      Hapus
  13. Produk ini membantu kaum hawa lebih hemat, sehat dan praktik dalam penggunaan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul sekali. Yuk Kak hadiahkan buat istri dan anak perempuannya...

      Hapus
  14. Yuspin ini merknya duah terdengar di mana-mana
    Cuma aku nih terlalu sok sibuk belum nyobain
    Soalnya merasa repot aja padahal lebih ramah lingkungan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Repot nyucinya ya Kak?

      Kan pespak juga dicuci dulu sebelum dibuang. Bedanya kalo Yuspin, dicuci bisa dipakai lagi.

      Hapus
  15. Boleh juga nih Yuspin.
    Malah ramah lingkungan ya Kak
    Kapan2 daku mau coba juga lah

    BalasHapus
  16. wah ... lebih hemat nih pembalut yuspin, secara aku kalo menstruasi lama habisnya, jadi solusi buat aku menggunakan pembalut yuspin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah kalau yang lama tapi gak deras lagi bisa pakai panty-nya Kak..

      Hapus
  17. Memang lebih hemat dan sehat sih dengan pembalut kain. Cuma sayangnya, anak-anak sekarang suka malas mencuci/membersihkan pembalut kain. Pengennya yang praktis. Jaman saya dulu malah pembalutnya dibuat dari bahan seperti untuk handuk dengan tali pengikat ke pinggir celana. Gampang resap tapi harus sering ganti, terutama disaat sedang banyak-banyaknya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pespak juga gak langsung buang kan Kak, musti dicuci dulu. Bedanya gak bisa dipake lagi dan jadi sampah.

      Memang orang tua jaman dulu lebih mengerti. Tenang Kak, Yuspin udah ada anti bocornya.

      Hapus
  18. Saya pas masih single sempat pakai ini mba. Alhamdulillah kalo bahan pembalut kainnya nyaman, tetap nyaman kok kita. Masalahnya saya balik lagi ke pembalut sekali pakai begitu melahirkan dan jadi ibu rumah tangga. Wkwkwk. Rempoooooong banget mencucinya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi
      Kan pespak juga dicuci dulu baru dibuang Kak.

      Hapus
  19. Saya juga cocok pakai Yuspin mbak.. tapi saya seling dengan pembalut kain DIY.. ( buatan sendiri ) karena ketebalan, dan ukuran bisa disesuaikan kebutuhan.

    Tapi untuk beberapa poin, seperti keamanan Anti bocor, daya serap dan daya tampung nya yuspin is better.

    Ketika harus keluar rumah saat menstruasi saya lebih merasa safe pakai Yuspin..

    BalasHapus
  20. Udah lama pengen nyoba pembalut kain tapi belum jadi. Selama ini masih pake pembalut sekali pakai. Kayaknya emang kudu bertekat buat ganti demi kesehatan dan jaga lingkungan

    BalasHapus
  21. Nah ini pembalut Yuspin. Banyak yang cari ini nih mbak. Berfungsi dan memberikan kelebihan yang baik untuk kesehatan kewanitaan kita dan juga lingkungan ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuk Kak, kabarkan ke saudara dan teman-teman untuk beralih ke Yuspin..

      Hapus
  22. pembalut kain lagi hapening ya mbak, banyak yg beralih ke pembalut kain
    lebih ramah lingkungan

    BalasHapus
  23. Pakai yang model kain ini enaknya juga gak ada bahan kimia nya ya kak, dan bisa berulang kali pakai, sehingga hemat dompet, ramah lingkungan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sehaaat pastinya. Aman gak takut zat berbahaya lagi.

      Hapus
  24. Selama ini saya suka memakai pembalut sekali pakai meskipun agak repot sih tapi setidaknya mengurangi sampah akibat pembalut

    BalasHapus
  25. Udah lama dengar soal pembalut kain, tapi belom pernah ketemu yg benar2 rekomen
    Yang yuspin jadi pingin searching dulu siapa tau tertarik untuk beli

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayuk kak. Boleh japri tanya soal Yuspin.

      Hapus
  26. Aku sampai sekarang masih pakai pembaluts ekali pakai. karna khawatir kalau pakai kain malah bocor. Tapi ternyata sekarang udaha da yuspin yang anti bocor dan ada anti bacterialnya yaa. Jadi bisa jadi incaran nih kalau mau ganti ke pembalut kain.

    BalasHapus
  27. Mba pita aku belum cobain yuspin nih, pengen juga megurangi sampah dengan menggunakan ini. Ntar kepo-kepo ah.

    BalasHapus

Posting Komentar